Entry: Jejari itu Saturday, June 04, 2016



Jari yang bulat, besar-besar dan kasar itu sedang tekun membuat garisan lurus dengan sebatang pensel leper berjalur merah hitam di atas sekeping papan dengan sebatang 'garisan inci'(pembaris kayu lipat). Aku masih ingat itu. Tangan yang kuat dan keras itu tidak pernah mengerti erti lelah. Dan kini jari yang bulat, besar-besar dan kasar itu sudah menjadi kurus, nipis dan halus. Namun tenaga tanganya masih kuat 'bekerja' walau dia tidak punya kudrat untuk bangun sendiri dari katilnya. Ya Haiyyu ya Qaiyyum birahmatika ya astagith. Wahai Zat Yang Maha Hidup dan Yang Maha Berdiri Sendiri, dengan segala rahmatMU kami memohon bantuanMU...

   0 comments

Leave a Comment:

Name


Homepage (optional)


Comments